Ular? Siapa Takut?

Tengil banget nih judulnya, haha.. Posting ini sedikit panjang, jadi cari posisi yang paling enak ya! :) Enjoy.

Udah liat foto saya di FB yang megang uler? Hehehe.. Ini dia ceritanya.

Weekend terakhir di bulan Ramadhan, saya dan teman-teman main di Malang dulu (sama-sama aseli Jakarta tapi kuliah di Malang) yang menyebut diri sebagai Arisan Gak Sabaran: Saya, Toto, Tari, Eksap, Intan & suaminya Ganjar, Rudi dan Sasmita pingin mengadakan baksos.  Karna kepepet waktu dan persiapan, kami “nebeng” acara pada Kidzsmile, yayasan sosial yang targetnya adalah anak-anak, terutama anak-anak di daerah bencana.  Jadi garis besar acara dipegang Kidzsmile, kami hanya datang, nyumbang dana sedikit, dan nyumbang acara.  Acaranya diadakan di mesjid kampung x di daerah Senen, dengan luas 6 hektar dan penduduk 42ribu jiwa (!), dan pesertanya anak-anak, kurang lebih 50 orang umur TK-SD.

Kebetulan salah satu teman saya, Rudi, tergabung di komunitas ular Indonesia, SIOUX.  Yaudalah, pengenalan ular aja sumbangan acaranya :D Wuih, asik juga nih, pikir saya.  Selama ini saya cuman denger cerita-ceritanya aja dari Rudi tentang ular dan pengenalan ular itu.  Saat acara berlangsung sore hari, setelah storytelling oleh tim Kidzsmile, saatnya Rudi dan teman-teman SIOUX beraksi.  Pembukaan, sedikit informasi tentang bagaimana sikap yang harus dilakukan oleh anak-anak saat ketemu ular, tepuk ular (haha.. sumpah tepuk ular ini konyol bgt), tiba saat yang paling ditunggu-tunggu.  Ular-ular itu dikeluarkan dari dalam tas kain.  Ada yang segede jempol dengan panjang 60-80cman, ada yang ukuran sedang seperti yang saya pegang di foto itu, ada yang kuning besaaaar (hih,.. merinding bayanginnya) sebesar kedua jempol dan kedua telunjuk disatukan membentuk lingkaran.  Nah segitu deeh kira-kira.

Woow… suasana langsung gaduh, kacau, hectic banget deh.  Bayangkan, 50an anak-anak jerit-jerit, lari-lari, rebutan pengen megang (yep, mereka rebutan!!), ada juga yang kabur, hadeeeh… cape deh.  Tadinya saya pikir, saya pengen ke depan juga ah, liat dan megang.  Tapi yang terjadi setelah ular-ular itu dikeluarkan (meskipun ngga ada yang dilepas sama tim SIOUX, semuanya mereka pegang), saya malah ngga berani mendekat samasekali. Saya dibelakang aja, nonton, sama temen saya yang jelas-jelas ketakutan, Tari.  Saya juga takut, sama kayak Tari, tapi seenggaknya saya diem, jadi saya ngga dijejelin ular kayak Tari, haha.  Makanya, kalo takut jangan keliatan takut :D Si Intan bahkan berani gendong salah satu ular kecil, dan Eksap udah berhasil foto sama ular!

Setelah acara selesai, ternyata saya masih penasaran.  Jadi pingin ikutan gabung SIOUX, hehe.  Saya bilang sama Rudi, “Gw masih penasaran, tadi ga berani megang sih..”
Jawab Rudi, “Ini uler mau gw balikin ke SUmber Arta. Kalo mau, krumah lo aja dulu, boleh pegang.”  Sumber Arta itu kebetulan searah sama rumah saya.
JREEEENG.. jadi rada nyesel ngomong.. :D eeeeee… gimana ya, pengen juga sih.. tapi takut..
“Yuk To, kita kerumah Nisa dulu nih ya.” tanpa basa-basi Rudi langsung bilang Toto.
Mati deh gw.

Sepanjang perjalanan pulang, iring-iringan motor Toto & saya, Rudi & uler (hehe), Tari & Eksap, saya seneng campur was was.  Kalo gak jadi, gak enak ati ama Rudi.  Tapi kalo jadi..hiyaa.. Saya lalu menghibur diri, tenang,.. bayangin nanti kalo foto profil FB ganti, gw lagi ngegendong uler/ngalungin uler, beh.. kereen! :D

Sampe rumah, setelah basa-basi dikit, di teras belakang Rudi langsung ngeluarin uler dari tas ranselnya.  Masih dibungkus tas kain kanvas putih, dia bilang, “Ama yang kecil aja dulu yak.” Okee.. Dikeluarkanlah, hap.
..
Weits! Loncat dan melipir saya ke pintu. Sial! Yang dikeluarin ternyata yang ukuran sedeng! “Dih, katanya kecil?!!”  saya protes.
“Lah, ini kecil kali!”
Toto bantu menengahi, “Itu kecil buat elo Rud, buat Nisa mah gede :D”
“Hehehe… yang kecil-kecil itu gesit banget, takutnya kaget.” alasan aja lo Rud!

Sesi pun dimulai.  Ih.. nulis ini pun saya masih merinding :D Ular yang dikeluarkan Rudi nama ilmiahnya Xenopeltis unicolor, atau ular pelangi.  Alasan penamaannya mudah dilihat, dari sisiknya yang kalo kena cahaya, memantulkan warna-warni seperti hologram. Keren ya.. tunggu sampai kalian semua megang itu ular! Menurut Rudi, meskipun ular pelangi ini kanibal (bisa makan sesama ular), dia ngga pernah menggigit manusia.  Sudah saya browse di Wikipedia, dan bener lho, ular ini ternyata mudah jinak.  Pantesan si Rudi tenang-tenang aja waktu ngalungin itu ular di lehernya, dan kepala si ular merayap-rayap di mukanya (aduuuh, baru nyesel sekarang gak saya foto, hihi).

Dari mulai mendekat pelan-pelan, membiasakan diri sama penampakan/bentuk si ular, nyentuh sisiknya (gak licin sama sekali, kering. Bukan seperti sisik ikan, ternyata.) sambil kepala ular dipegang Rudi, ekor ular dipegang Toto, sampai akhirnya saya berani megang ekornya. Meskipun bentuknya panjang, emang udah kodratnya si ular ngga bisa lurus (hahaha.. iya lah) :D  Selalu bentuknya meliuk/melilit, dan TERUS BERGERAK.  Jadi ketika dipegang, kerasa banget otot-otot didalamnya bergerak.  Buat yang ngga biasa seperti saya, pasti kaget kalo disuru megang sendiri, karena mereka ngga bisa diem!

Megang di lantai sih, beranii.. :D

Setelah saya berani megang, Rudi mencoba menyodorkan ular itu sama saya, biar saya pegang sendiri maksudnya.  Eh tapi blum siap!! Hehehe.. Malah Toto tuh yang berani, lilitin di tangannya trus  saya foto :o Hasil jepretan saya pas banget, pas si uler lagi melet :D  Berkali-kali masih belum berani, akhirnya coba di lantai aja deh.  Pelan-pelan latihan usap kepala bagian atasnya.  Hee, lucunya, ketika diusap, kepalanya naik sedikit, lalu turun lagi. Lama-lama lucu juga nih ular.. Tapi tetep. Blum berani gendong sendiri :D
“Udah nih, gini doang? Yakin gak mau gendong? Jarang-jarang lho ni ular lagi ada di gw..” Rudi mencoba memanas-manasi saya yang setengah pengen setengah takut, setelah berkali-kali usahanya untuk membuat saya menggendong ular sendiri gagal.
“Cukup dulu deh Rud..” saya menyerah. Hehe..segini aja udah lumayan kan?

Saya yang selalu lebih penakut dari teman-teman saya, sekarang sudah berani memegang ular, prestasi tersendiri bukan?? *menghibur diri*  :D
Terbukti, rasa takut itu bisa diatasi.  Memang cara untuk setiap individu berbeda, tapi asal ada kemauan, pasti bisa.  Saya sendiri ngerasa, rasa takut ini masih bisa saya tekan, kalo saya kurangin panik dan lebih tenang, juga bisa berpikir jernih.  Lah si ular udah jinak kok, ngapain takut? :)  Tapi sementara cukup dulu deh yaaa :D haha..

Si Xenopeltis pun kembali dimasukkan ke kantong kanvas putih, diiket kuat, dan ditaro di meja teras, setelah lebih dari 1 jam dipegang-pegang dan dielus-elus, hihi.  Ngobrol-ngobrol sebentar sama Toto dan Rudi di ruang tengah, tiba-tiba ada bunyi, GUBRAK! dari teras.  “Apaan tuh?? Bukan uler kan??” weew.. deg-degan.  Ternyata kantong putih untuk membungkus si Xenopeltis JATOH, sodara-sodara! Rupanya dia masih terus bergerak di dalam kantongnya, sehingga kantongnya bergeser-geser sendiri, dan jatoh dari meja teras -_- bodoh juga ya.. Xenopeltis ini termasuk nocturnal sih, jadi waktu malam hari dia justru lebih aktif.  Untungnya dia gak lepas.. kalo lepas ke halaman belakang… *bergidik*  Setelah ditaruh lagi di atas meja, dia masiiih aja bergerak-gerak.  Jadi agak-agak gimanaa gitu melihat kantong kain kanvas putih bergerak-gerak sendiri :D

Well.. that’s the story.. Jadi bukannya saya piara uler yaaaa -___- haha :D

Beberapa info ttg ular:
Jika teman-teman ketemu ular, jangan langsung dimatikan ya. Mereka juga sebetulnya takut sama manusia.  Mereka itu tidak bisa mendengar dengan baik, jadi kalau ada ular, teriak saja, mereka ngga mendengar kok.  Ular tidak takut dengan garam.  Ngga usah bawa garam lah kalau kemping -_- percuma! :D Gigitan ular yang menimbulkan perdarahan, berarti tidak berbisa.  Bentuk gigitannya ngeblok, berdarah, dan setelah menggigit ular langsung kabur adalah tanda-tanda ular tidak berbisa.  Gigitan ular berbisa berbentuk 2 titik, dan tidak menimbulkan perdarahan, namun terasa nyeri/kebas, setelah menggigit, si ular masih di tempat, menyaksikan korbannya lumpuh.  (CMIIW ya)

Info lebih lanjut/berminat gabung sama SIOUX bisa ke www.siouxindonesia.org, lagi buka pendaftaran tuh.  Hmmm…join gak ya? :D

Eniwei, Selamat Hari Raya Idul Fitri semua! Mohon maaf lahir batin yaa kalo ada salah-salah kata, salah tulis, salah status, salah twit :) Met lebaran dan liburan!

20 thoughts on “Ular? Siapa Takut?

  1. Hehee,gud gud…
    Seru kan maenan ulernya???
    Aku jg sbenernya males megang2 uler,tp ngeliat yg laen pada megang n fine2 aja,yawdah lah,, jadi ikutan n ternyata emang seru :D *nagih bo
    So simple,smua ini kan hanya mindtrick dan klo orang lain bisa,maka itu artinya kamu juga pasti bisa! That’s all ;)
    congrats!! *confettyyyy

    [Reply]

    Nisye Reply:

    @toto: iya, aku jg mikir gt, toh temen2 sioux itu tau bener uler2 itu gimana, dan anak2 kecil juga pada brani dan spontan megang gitu aja. Malu ama anak kecil :D

    [Reply]

  2. mantap .. good job.. good job .. like it..

    belajar tentang ular sebenernya bukan hanya tau ular itu begini begitu… bagi saya dan temen temen sioux, ular adalah salah satu binatang yang bisa kita ambil banyak hikmahnya dalam kehidupan sehari-hari. seperti yang diceritakan nisa diatas dengan bahasa yang sangat komunikatif dan aplikatif, bahwa mengatasi ketakutan akan suatu hal adalah hal yang cukup berat, kadang ketakutan itu sendiri disebabkan karena salah persepsi kita terhadap objek yang kita takuti.. tapi kalo kita coba belajar dan menghadapinya pasti ada progress untuk diri kita sendiri ..

    Well, anyway “Ular dimana-mana, Waspadalah tapi jangan dibunuh”

    nitip lapak gan .. SIOUX sedang membuka pendaftaran untuk anggota yang kami sebut, Muscle. berminat jadi anggota, atau sekedar mau tau tentang ular indonesia, silahkan kunjungi website kami di http://ularindonesia.com atau http://siouxindonesia.org

    thanks nisa .. kapan kapan aku share yah cerita ini, biar yang lain bisa belajar juga ..

    Taqaballahu minna wa minkum, Minal Aidhin wal Faidzin

    [Reply]

    Nisye Reply:

    @idur: weitts.. Pawangnya dateng :D
    Yup, gw liat ada 2 sisi positif yang bs diambil, satu melatih mental, dua meluruskan persepsi sekaligus menambah banyak pengetahuan tentang hal yg jadi momok bagi banyak orang.

    Monggo monggo, hayo silakan yang mau gabung jadi Muscle SIOUX, bisa langsung cek webnya :)

    [Reply]

  3. manteep, mantep. :D
    saya juga pernah pegang uler waktu dulu melancong ke negeri orang. aneh aja rasanya, dibilang lentur, tapi lenturnya kaku juga. :D yang tidak terlupakan adalah waktu lihat itu lidahnya menjulur. :P untung tidak berbisa. ^^;

    BTW, Selamat Hari Raya Idul Fitri juga untuk semuanya. Met Lebaran, Met Liburan juga. ^^

    [Reply]

  4. sekarang uler besok cicak yah…biar ada peningkatan :)

    saran dikit dunk…klo boleh…sih..

    ditampilin juga gambar bekas gigitan ular…biar tambah menarik..

    smangat2…

    [Reply]

  5. Ular ya ? semoga bisa menjadi media pembelajaran agar berani dalam berbagai hal positif dan mampu mngendalikan diri mengatasi segala ketakutan yang hanya dibuat bayangan kita sendiri..

    [Reply]

  6. Betul, mbak Nisa. Kalo kita nunjukkin rasa takut, orang lain (yang berani) malah makin seneng nakuti-nakutin kita. Jadi ya… berani ajalah. Ada sih, cerita seru sama ular, tapi belum saya posting. Jadi keidean nih ;)

    [Reply]

  7. Nama blognya juga tengil tu neng… hi..hi…

    Ular??? waduh.. ane paling ngeri tuh.. g bakalan nyoba dah.. ampun bos>>!!!

    salam kenal dari blogger marketing

    [Reply]

  8. aku sukkka main ular.. tapi malas miaranya -_-”
    ketauan deh pemalas. ya secara piaraan di rumah cuma kura-kura (sangat mudah dipiara).
    dulu pernah main-main sama ular sanca kembang, besarnya mirip kyk di foto itu. sambil jalan dibawa-bawa, muter-muterin kepalaku, leherku, badanku, trus mau turun jadi kunaikkan lagi ke bahu. paling suka pas kepalanya lewat sebelah pipi, lalu lidahnya dijulurkan.. rasanya kyk dicium. ih, manis sekali dia..

    [Reply]

    Nisye Reply:

    @golda: *pingsan*

    [Reply]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>