Workout

Aktivitas Fisik #diRumahAja

Percaya nggak kalo saya bilang saya jarang gerak? 😀

Sebelum Covid-19 menyerang, hampir tiap olahraga saya pasti post di insta stories: lari, renang, atau BBG. Kadang post-nya di close friend. Buat yang ngliat, kesannya rajin banget olahraga.  Padahal sih enggak 😀  Olahraga seminggu sekali atau 2x do nothing good, karena kebanyakan istirahatnya dan tubuh jadi harus adaptasi lagi.  Imej doang rajin, padahal secara fitness ngga kuat-kuat banget.  Semua demi sosmed >_<

Karena jarang banget gerak apalagi sejak WFH (work from home) nih, suatu hari jam Garmin saya menunjukkan target step (langkah) cuma 1920.  Hiyah.  Rasanya keterlaluan banget.  Oya, jadi cara kerja step counter ini disesuaikan sama aktivitas harian.  Awalnya kalo ngga salah target step harian di angka 4500.  Angka ini akan naik jika hari ini target 4500 terpenuhi, atau lebih.  Sebaliknya, target akan turun kalo nggak terpenuhi.  Jadiii bisa dibayangin betapa target 1920 itu malu2in ya 😀

Nah tapi ada “cara main”nya untuk memenuhi target langkah.  Bisa aja sih dalam sekali aktivitas targetnya terpenuhi, misalnya dengan lari. Cuman esensi dari step counter itu adalah untuk daily activities, bukan olahraga.  Setiap sejam sekali, si jam Garmin ini bakal bergetar dan kasi notifikasi untuk “Move!”, kalo udah sejam ga aktif (melangkah).  Dia ngasih bar merah untuk nandain bahwa kita ga bergerak, atau istilahnya sedentary.  Ketika abis notif itu kita gerak 250 langkah aja, bar merah itu hilang.  Ngga gerak juga?  Bar merahnya bakalan nambah setiap 30 menit sampai full 4 bar.  Ini cara yang bagus untuk menghindari sedentary lifestyle tadi, karna kalo kerja di depan laptop kan bisa berjam-jam ga gerak/ganti posisi, ga di rumah pas lagi WFH (work from home) atau di kantor.  Sekarang tinggal niatnya aja..

Balik ke target 1920.

Akhirnya saking gemesnya, 1920 langkah itu saya jabanin dalam sekali gerak.  Ternyata 1000 langkah itu cuma butuh 10 menit, dan 1920 step kurang lebih 20 menit.  Sebentar banget ya.  Besok-besoknya, gw niat menuhin full target langkah.

Dan tau nggak?  Ini udah hari ke-14, dan kemarin saya dapet “13 days streak!” yang artinya selama 13 hari berturut-turut saya full (bahkan lebih) menuhin target langkah! Yeaay *tepok tangan*

Saya berusaha banget untuk “menyebar” aktivitas saya supaya nggak sedentary dan nggak dalam sekali aktivitas.  Setiap sejam antara 300-1000 langkah.  Gimana rasanya?  Bosen!  Haha..  Bosen dan muak.  Soalnya, ya karena ngga keluar apartemen sama sekali, jadi saya cuman manfaatin luas 30m2 ini buat memenuhi target step itu.  Yaa bolak balik kayak orang gila.  Untungnya suami gak ambil pusing dan tetep anteng WFH tanpa keganggu.

But wait. Ada satu hal lagi yang bikin memenuhi step target ini jadi rewarding: angka VO2max saya naik.  Si VO2max, yang ga pernah naik-naik dari kategori miskin (poor, haha) sejak beli jam ini (awal taun 2019 lalu) di angka 32-34, 3 hari lalu di angka 35 dan kemarin sampai hari ini di angka 36 (fair).  Saya yakin sih ini bukan karena workout saya atau gara2 belajar dance BTS (meskipun itu pasti nyumbang faktor penting juga), tapi karna step target ini.  Kenapa seyakin itu?

Soalnya untuk mengukur VO2max sendiri dengan disengaja ada caranya, yaitu set jalan kaki atau lari min 15 menit, dengan posisi GPS nyala.  Nah kalo di apartemen kan mustahil nyalain GPS, seringnya susah banget ke-detect.  Bener-bener harus outdoor.  Tapi kalo jalanin step counter dengan bener, VO2max itu entah kenapa udah auto-update, kapan dia ngukurnya kaga ngerti, masih menjadi misteri.

So.. ya.. that’s it.  Tadinya pengen bahas lebih lanjut apa bedanya activity sama olahraga/workout, karena banyak kan pendapat yang bilang: “ah gw udah beres-beres rumah, nyapu ngepel nyetrika toh keringetan juga, itu udah olahraga juga kan?” tapi di post yang beda aja deh.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *