Kelas Inspirasi Bekasi 4

Sebetulnya ini udah pernah saya tulis, di Instagram (halah) tapi seperti yang kamu bisa baca di bagian footer blog ini, caption Instagram aja tidak cukup, jenderal! Kelas Inspirasi (atau sering disingkat: KI) Bekasi, batch 4. Ini pertama kalinya saya ikut kelas inspirasi. Dulu sih sekedar tau aja, tapi nggak pingin ikut. Kali ini, temen saya yang namanya Hendra FirmansyahΒ entah kenapa posting mulu di insta story-nya tentang Kelas Inspirasi Bekasi, trus rajin promo di grup wasap. Baiklah, kali ini karena penasaran, saya daftar!

Proses Pendaftaran

Seleksi awal, calon relawan eh inspirator maksudnya (btw saya aga kurang nyaman disebut inspirator. Orang yang menginspirasi, nggak menyebut diri mereka sendiri “inspirator”, tapi sebutan ituΒ diberikan sama orang lain. Tapi ya udalah, ini cuma masalah penyebutan aja.) diminta mengisi formulir di Google Form. Formulir ini sekalian seperti wawancara, karena ada banyak pertanyaan esai-nya. Pertama kali saya isi form, mau disubmit eeh gagal karena koneksi. Bikin pengen nelen router gak siiiiiiih.. Jawabannya udah panjang-panjaaaaang ngetik dan blom sempet di-copy textnya. Sempet mutung trus baru mau isi pas di hari deadline, jam sebelas malem. Alhamdulillah kali itu lancar tersubmit.

Setelah diseleksi, mereka yang lolos diharapkan datang di hari briefing. Briefing ini dari jam 8 sampai jam makan siang, isinya apa dan bagaimana kelas inspirasi itu, kita harus ngapain aja dll dst. Aga-aga kaget di hari briefing ini, karena MCnya menyapa kita seakan-akan kita tuh anak kecil. Yang ceria, heboh, dan lebay gitu. Katanya, nanti supaya kita bisa begitu ke anak-anak SDnya. Tapi gaya acara/MC kayak gitu bikin jadi.. errr ini tuh apa sih πŸ˜€ Ehh btw, Kelas Inspirasi itu ngapain aja sih?

Apa itu Kelas Inspirasi?

Kelas inspirasi kalo nggak salah digagas sama Pak gabener Anies Baswedan. Jadi, sistemnya adalah “mengumpulkan” para profesional untuk “turun” eh dateng ke sekolah-sekolah dasar negeri untuk sharing tentang profesi yang dijalani saat ini, supaya adek-adek yang masih SD ini terbuka pikirannya bahwa profesi itu bermacam-macam loh. Durasinya satu hari saja. Teknisnya: satu sekolah akan didatangi sama satu kelompok relawan (kurang lebih sebelas-lima belas orang relawan per kelompok), yang ganti-gantian ngisi di kelas selama satu sesi/satu jam mata pelajaran. Satu sesi ini biasanya 40-50 menit tergantung jam pelajaran masing-masing sekolah. Selama satu sesi, it will be ONE person against THE WHOLE CLASS πŸ˜€ Jadi buat kamu yang ngga terbiasa hadapin anak-anak apalagi dalam jumlah banyak sekaligus,..Β bersiaplah.Β Nah yang dulu saya nggak ngerti adalah, satu hari aja kok persiapannya kayaknya ribeet banget. Tapi ternyata wajar sih, emang aga ribet persiapannya. Ngumpulin dan bagi kelompok orang-orang yang (tadinya) gak kenal, lalu harus kerjasama tim ngadepin anak-anak SD. Dan ngadepin anak-anak itu nggak sembarangan loh! Harus ada precautionsnya, kalo anak-anak itu begini begitu kita harus bisa nanganinnya.

Oke lanjut.

Hari Briefing

Di hari briefing, selain dikasih “bekal” gimana cara ngadepin adek-adek SD, kita dikasiΒ  juga simulasi games, yang (beberapa) bisa diterapin di kelas nanti supaya fun. Dikasitau juga bahwa acara kelas inspirasi ini bebas dari “tumpangan” pihak-pihak manapun sehingga harus netral. Bener-bener netral. Bahkan, kalo ada rencana mau pakai seragam kantor di hari Hnya, logo-logo perusahaan di seragam itu harus ditutup. Saking netralnya. Kelas inspirasi juga bebas dari biaya. Ngga ada satupun biaya dipungut dari peserta/relawan, kecuali kalo misalnya harus patungan buat biaya konsumsi pas hari H. Itu juga patungan per kelompok.

Lalu para relawan mulai dibagi kelompok dan sekolah mana yang akan didatangi di hari H (atau sebutannya, Hari Inspirasi). Di situlah pertama kali relawan ketemu sama temen-temen sekelompoknya dan mulai susun rencana survei supaya tau: lokasi SD, kondisi sekolah (memungkinkan kah buat relawan bawa kendaraan, misalnya), seperti apa guru-guru, latar belakang anak murid (kebanyakan orangtuanya berprofesi sebagai apa). Menurut saya ini penting, karena cara kita ngomong ke anak dari kelas menengah ke atas pastinya beda sama anak dari kelas menengah ke bawah.

Satu kelompok relawan, selain ada relawan yang menjadi inspirator, ada juga yang bertugas mendokumentasikan dalam bentuk foto dan video, namanya relawan dokumentator. Untuk menjadi relawan dokumentator ini sama juga ada seleksinya, tapi dipilih yang pernah jadi relawan di kelas inspirasi sebelumnya. Nggak musti di Bekasi, bisa juga di kota-kota lainnya. Awalnya saya merasa, hah, buat apaan ada dokumentator segala. Kok eksis banget tujuannya. Padahal di prinsip utama justru kita gak boleh eksis. Tapi seiring jalannya acara, ya seneng juga sih ga usah mikir foto pake apa, tau2 ada aja relawan dokumentator yang masuk kelas dan foto-foto. Relawan inspirator tinggal konsen sama materi.

Selain relawan dokumentator, ada lagi yang namanya relawan fasilitator atau sering disebut Fasil. Fasil ini sebenernya semi-panitia (bikin istilah sendiri) yang tugasnya memfasilitasi (ya menurut ngana? :D). Memfasilitasi dan membimbing kalo relawan inspirator (atau Inspi) pada ngga tau gimana teknis acara/clueless :p Nah pas hari briefing ini kebetulaaaan fasil kelompok saya gak dateng dua-duanya πŸ˜€ jadilah kita tu kayak anak ayam yang kehilangan arah *cuih*. Meskipun demikian, temen-temen yang pernah ikut kelas inspirasi sebelumnya juga ngga pelit ilmu dan banyak sharing apa dan gimana kelas inspirasi dari pengalaman mereka. Lumayan tertolong πŸ™‚

Kelompok 20 (belum full team) – Briefing Day

Jarak dari hari briefing ke hari inspirasi di kelas inspirasi Bekasi 4 ini 3 minggu. Cukuplah untuk mengakrabkan diri, beberapa kali meeting dan survey lokasi SD. Dan persiapan materi juga sih (harusnya, haha).

Nah soal materi. Jujur, bingung loh gimana caranya ngasitau ke adek-adek SD gimana konsep profesi perencana keuangan ini. Pilihannya adalah antara fokus ke profesi, atau fokus ke edukasi tentang uang. Pilihan akhirnya jatuh ke edukasi tentang uang. Tapi sampai last minit, belum ketemu juga mau kayak apa nanti ngajarnya. Beda dengan presentasi dimana tinggal siapin file presentasi lalu tinggal ngomong, di kelas nanti ngga ada tuh yang namanya proyektor dan layar. Jadi harus bener-bener pakai alat peraga manual.

Last minit pun tiba. Sehari sebelum hari H, rencananya ada meeting dengan kelompok saya, tapi ternyata eh ternyata saya dapat tugas ngajar kelas full seharian. Meeting buyar. Persiapan juga buyar. Sampai akhirnya saya dapat wangsit dan memutuskan untuk storytelling tentang uang. Materinya dari video di Youtube (all hail Youtube!) yang saya capture2in gambarnya untuk jadi “alat peraga”Β  yang akan ditunjukkan di tab.

Hari Inspirasi

Dapet info dari tim yang survey bahwa agak sulit untuk bawa mobil ke sekolahnya, jadi saya memilih untuk naik ojek online. Lagipula, jalanan pasti macet kan. Fiuuh, rasanya deg-degan banget! Apalagi, saya mengajukan diri untuk jadi MC perkenalan saat pembukaan di hari Senin itu. Jadi awalnya ada upacara bendera dulu Senin pagi, lalu opening. Ada sedikit miskomunikasi antara guru dan tim relawan, jadi setelah upacara anak-anaknya udah keburu dibubarin duluan πŸ˜€ πŸ˜€ Eaaa.. suru balik lagi deh. Maap ya dekk πŸ˜€ Opening berjalan (ehm) lumayan lancar.

Opening

Masuk ke sesi utama, relawan mulai masuk ke kelas sesuai pembagian jadwal. Kebetulan jam pertama saya nggak ngajar, baru jam kedua saya masuk, ke kelas dua. Duuh adek-adek kelas dua SD ini imut-imut banget ya πŸ˜€ πŸ˜€ Trus saya merasa beruntung banget dateng pas hari briefing dan baca buku panduannya. Karena kita ngadepin SATU KELAS full adek-adek yang imut, innocent tapi gak sebegitu imutnya kalo mereka menyadari kita “gak berkuasa”, bisa gantian dikerjain. Jadi saya terapkan rules di awal, dimana kalo mereka mau dengerin saya cerita, mereka harus mau diem. Dari sini udah keliatan deh mana-mana anak-anak yang bandel-bandel dan caper. Tapi mereka masih mau dengerin. Pas ceritanya abis, mulai deh mereka chaos πŸ˜€ πŸ˜€ Games yang mau saya mainin ternyata juga malah bikin kacau kondisi kelas. Untungnya, saved by the bell. Next!

Kelas selanjutnya kelas 5. Sebelum saya masuk, gurunya masuk duluan dan ngomel2in anak2nya supaya pada diem dan dengerin, jadi saya masuk kelas udah dalam kondisi sunyi senyap πŸ˜€ Trus ada musibah. Yep, tab saya mati. Mati totaaal. Duh gimana niiih. Yaudalah mau gimana, pintu kelas udah depan mata. Sayapun masuk tanpa tools apa-apa. Tapi karena mereka diem dan yah, namanya juga udah kelas lima ya, udah ngerti dan uda bisa diatur jadinya berjalan lancarrr alhamdulillah. Sampe akhirnya saya keluarin games, dan ada satu kelompok yang dihukum. Hukuman: joget sekelompok, dan temen-temen sekelasnya yang nyanyi. Saya bolehin mereka pilih lagu, dan lagu yang mereka pilih adalah JARAN GOYANG. Apesnya waktu itu saya blom tau apa itu lagu Jaran Goyang. Hampir sekelas nyanyi dengan semangat dan ada satu anak cowok jogetnya menghayatiiii banget πŸ˜€ πŸ˜€ OH MY GOD if you can only see him dancing πŸ˜€ πŸ˜€ Sak’karepmu lah deeekkk… πŸ˜€

Kelas 5A

 

Storytelling – Tikus Kecil

 

Storytelling – Tikus Besar

Next, kelas 4. Kelas 4 ini masuknya abis makan siang dan gak ikut upacara pagi, jadi harus dari awal jelasin siapa kita, dan mau apa kita di sini. Ini juga alhamdulillah sama lancar (dan serunya) kayak kelas 5 tadi. Bedanya, kalo tadi nyanyinya lagu Jaran Goyang, kelas 4 ini lebih.. nasionalis. Masa’ mereka tiba2 pengen nyanyi lagu Indonesia Raya! Ini nggak dalam konteks hukuman loh! Ujug-ujug aja gitu! Yah apa boleh buat, masa saya larang-larang. Yaudalah pada nyanyi.. πŸ˜€

Kelas 4 – Games

 

Kelas 4 – Games (2)

Closing, rencananya kita kelompok relawan pada mau flashmob lagi. Jadi tiga kelas adek-adek ini dikumpulin di lapangan sama gurunya. Kayaknya sih guru kesenian ya. Eeeh gak taunyaa.. sama gurunya diputerin lagu, dan merekalah yang flashmob! Ahahaha.. alhasil kita relawan mah ngikut aja. Blom abis takjubnya, mereka lanjut flashmob sampe 4 lagu. Iya, empat dan semuanya enerjik. Yaudalah relawan gak usah flashmob lagi. Langsung closing aja trus foto bareng. Alhamdulillah Hari Inspirasi berjalan lancaar.

Flashmob anak-anak. Kakak-kakak relawan juga semangat lho!

Eh tunggu. Ada lagi yang nggak disangka-sangka. Sebelum kita pulang, guru-guru SD ngasih sesuatu: 3 foto yang kita para relawan yang udah dipigura! Kaget gak sih? Ini kapan nyetaknya? Kok cepet banget? πŸ˜€ πŸ˜€ Wah ga nyangka juga ternyata kedatangan kita diapresiasi. Makasih ya Pak, Bu πŸ™‚

Hari Refleksi

Eeit, blom selesai. Masih ada lagi acara satu hari yang diadain di hari Sabtunya di minggu yang sama dengan Hari Inspirasi, namanya Hari Refleksi. Ngapain aja? Pemutaran video, kesan pesan guru dari sekolah-sekolah yang didatangi relawan, evaluasi acara yang berlangsung: gimana kesan-pesan relawan baik inspirator maupun dokumentator dan pembagian sertifikat penghargaan untuk sekolah yang sudah didatangi relawan. Sertifikat ini harusnya diberikan saat acara Back to School, dimana relawan datang lagi ke sekolah untuk menyambung silaturahmi. Seperti yang sudah diperkirakan, acara Hari Refleksi ini yang dateng sih bakalan dikit jadi ngga pake tempat yang gede-gede banget. Kekurangan dari acara ini adalah, sayangnya, video-video yang diputer ngga terlalu kelihatan jelas (acara semi outdoor). Males juga datengnya, abis kan acara intinya udah selesai. Tapi ya berhubung saya ngga ada acara lain hari Sabtu itu (pengangguran hiks) jadi saya dateng aja deh bareng Tari, temen jaman kuliah yang ikut juga kelas inspirasi ini (tapi ngga sekelompok). Ceritanya Tari tentang kelas inspirasi bisa dibaca di sini (klik).

Apa yang Bikin Saya Kurang Sreg sama Kelas Inspirasi

Ini gatel pengin saya kemukakan tapi kok ga ada medianya (sedih) sampe akhirnya blog ini balik lagi setelah reset total. Iya, sebenernya saya kurang sreg sama kelas inspirasi. Alasannya?

  • Soal profesi. Benarkah profesi kita yang saat ini adalah pilihan, bukannya dapet dari apply kerja? Mostly no. Semakin kita dewasa, semakin kita sadar bahwa, realitasnya, pilihan kita akan makin terbatas. Contoh, pingin jadi dokter. Pilihan ingin jadi dokter seharusnya udah ditentuin sebelum masuk kuliah (karena sekolah jadi dokter kan lama dan berat cuy). Tapi buat mereka yang jurusan kuliahnya general, bisa aja setelah lulus terus apply kerja dimanapun/perusahaan apapun yang penting kerja. Nah yang begini sebenernya ngga perlu dong “menginspirasi” ke adek-adek, toh profesinya ngga perlu dipilih dari sekarang kok. Betul nggak?
  • Bahwa bisa jadi saat adek-adek lulus kuliah, jaman udah makin maju dan banyak bermunculan profesi baru. Bahkan bisa jadiΒ profesi yang sekarang kita sharing udah digantikan sama mesin atau sama aplikasi πŸ˜€Β Ini sedih sih. Tapi yang namanya perubahan, kita ngga bisa nyetop kan.
  • Apa yang kita kasih ke adek-adek. Ada larangan dari panitia bahwa relawan tidak boleh memberi apapun ke adek-adek SD bahkan sesimpel permen, alat tulis dst. Kenapa? Dikuatirkan akan menyebabkan kecemburuan sosial buat adek-adek yang nggak dapet. Masuk akal. Tapii gimana dengan hari H (hari inspirasi) itu sendiri? Apakah benar-benar menginspirasi? Kita sendiri, inget nggak sih satu hari waktu SD dimana ada tamu yang dateng lalu mengajar selama satu sesi mata pelajaran? Inget? Nggak kan? Ya wassalam aja kalo gitu sih πŸ˜€ You can argue this by saying: Tapi kan siapa tau ada yang bener2 terinspirasi! Jawaban saya, yah kalo itu sih alhamdulillah. Impactnya seberapa besar? Seberapa dari adek-adek itu yang benar2 berubah cita-citanya jadi bercita-cita ke profesinya relawan? Di SD tempat saya mengajar sendiri, kecil deh angkanya. Atau malah nggak ada?
  • Poin di atas ngaruh banget ke durasi. Durasi untuk “menginspirasi” saya rasa nggak cukup hanya sehari. Sehari ini pun kita ngga bisa mengajar semua kelas, paling satu orang dapat 2 atau 3 sesi aja. Akankah sesi yang singkat itu mereka ingat dan benar-benar mengubah hidup mereka?

Ada satu penyesalan saya. Seharusnya waktu closing saya bisa tanamkan pesan bahwa apapun cita-cita mereka, mereka harus tetap open mind sama perkembangan zaman dan gak menyerah untuk terus sekolah dan kuliah sampai selesai. Sayang sih gak kepikiran, udah keburu lelah aja flashmob πŸ˜€ Dari poin-poin di atas plus kurangnya persiapan, saya pasrah aja dan menganggap kedatangan saya ke SD tersebut untuk berbagi ilmu ngga cuma tentang profesi saya tapi lebih ke bagaimana adek-adek SD bisa belajar tentang uang. Terus apa yang saya dapat dari acara ini?

Anak-anak itu polos dan tulus. Mereka excited dengan kedatangan relawan ke sekolah dan pastinya senang karena relawan-relawan ini membawa materi yang beda dari pelajaran biasanya. Mereka antusias, meskipun kadang keantusiasan itu berbentuk bandel dan chaos πŸ˜€ πŸ˜€ Mereka berhasil menyentuh hati saya, ihiks.

Tapi meskipun ada kekurangan di sana-sini dan saya kurang sreg, tetep aja ini acara yang bagus. Masih banyak generasi muda yang peduli anak-anak dan bersedia meluangkan waktunya yang sibuk untuk “turun ke lapangan” dan sharing πŸ™‚

Next, Ikutan Lagi?

Nggak dulu kayaknya πŸ™‚ Kalau format acaranya masih sama dan masih ngga cocok sama pandangan saya, lewat dulu deh. Masih banyak temen-temen lain yang lebih berminat dan pengen ikutan πŸ™‚ Tapi kalo kamu belum pernah ikutt.. rekomendasi saya adalah: ikut aja! Seru kok! Sehari bermain & sharing sama anak-anak, dan make sure kamu bawa “sesuatu” yang berguna buat mereka ya πŸ˜‰ Ini akan jadi pengalaman berharga, kalo kita ga bisa ngarepin kita bisa menginspirasi mereka dalam hanya 40-50 menit aja, minimal punya pengalaman pernah ikut kelas inspirasi πŸ˜‰

 

KI Bekasi 4 – Relawan & Murid-murid SDN Bojong Menteng III

 

Relawan dan Pak/Bu Guru

Thankyou buat teman-teman relawan kelompok 20 Kelas Inspirasi Bekasi 4, you rock!

Semua foto milik tim relawan dokumentator Kelas Inspirasi Bekasi 4 Kelompok 20: kak Iyus @iyus_29Β dan kak Nurul @nuruulrw.
Ilustrasi di featured image oleh kak Sugeng @ugedodol.

By | 2017-12-13T18:58:49+00:00 November 26th, 2017|Categories: Activity|0 Comments

About the Author:

Leave A Comment

This Is A Custom Widget

This Sliding Bar can be switched on or off in theme options, and can take any widget you throw at it or even fill it with your custom HTML Code. Its perfect for grabbing the attention of your viewers. Choose between 1, 2, 3 or 4 columns, set the background color, widget divider color, activate transparency, a top border or fully disable it on desktop and mobile.

This Is A Custom Widget

This Sliding Bar can be switched on or off in theme options, and can take any widget you throw at it or even fill it with your custom HTML Code. Its perfect for grabbing the attention of your viewers. Choose between 1, 2, 3 or 4 columns, set the background color, widget divider color, activate transparency, a top border or fully disable it on desktop and mobile.