Review BBG Kayla Itsines

Pernah dengar nama Kayla Itsines? Atau BBG? Kalo pernah gugling-gugling soal fitness, ngurusin badan, olahraga, diet, mungkin pernah. Lumayan terkenal lho, dia 😀

Kayla Itsines adalah ikon fitness wanita asal Australia penggagas program latihan yang dinamainya Bikini Body Guide, lalu kemudian disingkat oleh para “pengikut”nya menjadi BBG. Program latihan BBG ini dijual dalam bentuk ebook, yang bisa dibeli di situsnya www.KaylaItsines.com (Itsines bacanya: it-si-nis, bukan it-sains :D).  Program latihannya isinya strength training (kekuatan/otot), plyometric (berhubungan dengan loncat-loncat), bodyweight training (latihan dengan menggunakan tubuh sendiri sebagai beban) dan tak lupa, cardio.

Pertama kali saya tau BBG ini adalah ketika… lupa. Ahahaha. Jadi di akhir tahun 2015 lalu ada beberapa kejadian yang bikin pengen olahraga rutin, pengen ngurusin badan juga karena udah lelaah harus beli jins setiap kali mulai kesempitan, trus temen deket ada yang merit bulan Desember, kayaknya oke juga kalo langsingan dikit :p

 


 

Oke, cerita dikit. Saya bukan orang yang.. gampang melebar 😀 Dari kecil dulu saya emang dikenal kurus, tipe-tipe yang makannya banyak tapi berat badan ngga naik-naik. Mungkin kamu juga punya temen kayak saya. Ngiri kan? :p But at some point, those super powers have to go. Tibalah masa-masa kerja dimana duduk lama sampe kaki bengkak, ngemil tiap bosen, ga pernah olahraga. Berasa sih lemah-nya, tapi ngga berasa gemuk/memberat.

Tentang jins, iya saya baru beli jins kalo jins lama udah sempit. Sempet ada masanya dimana lamaaa ga beli2 jins. Trus taun 2014-2015 itu kok banyak banget jins yang harus dibeli, haha.. Apalagi, waktu itu pernah iseng nyobain jins uniqlo. Dengan pedenya ngambil ukuran 29. Eh kok nggak muat ya. Coba 30. Masih sempit. Mulai keringet dingin. Nyoba nomor 31? Ngga dong, udah keburu ilfeel duluan. Bagian paha udah sempit, tapi bagian pinggangnya longgar. Mau nangis gak sih haha..

Iya, banyak yang bilang kalo saya gak keliatan tembem atau membesar, karena semuanya lari ke paha. Pear-shaped. Nutupinnya gampang kan, tinggal pake rok atau kalo pake celana, atasannya yang agak panjangan dikit. Apalagi pake hijab, selamat lah. Cuma saya yang tau dan agak sebel seberapa besar paha saya bertumbuh. Karena dulu, saya inget banget sebelum nikah paha saya gak singgungan satu sama lain :))

Berat badan juga, tanpa sadar udah nyentuh angka 60. Halah 60 doang. Tapi ini emejing buat saya yang susah banget naik berat badannya.

Tapi itu semua bukan alasan utama saya olahraga lho. Meskipun tanpa sadar saya melebar, motivasi utama saya cuma pengen rutin olahraga, tapi bukan lari. Entah kenapa, pengen cari aja alternatif selain lari. Nanti saya ceritain kenapa saya nggak suka lari. Kebetulan dan alhamdulillahnya, di rumah orangtua saya ada kolam renang. Sempet ada masa2nya saya renaaaaang tiap hari. Napas jadi lebih oke, gak gampang ngos2an.. tapi bosen.

Lalu googling2, dan dari situ lah saya kenal mbak Kayla Itsines.

Baca baca baca. Hmmm ok, this program sounds promising. Tapi harganya bok! Enem puluh sembilan Australian Dollar. Ya 700ribuan Rupiah lah. Is it worth it? Setelah menimbang-nimbang saya putuskan: beli (e-booknya, dulu belum ada apps)! Dan harus kudu dijalanin kan, udah keluar 700rebu neeh.

Program yang harusnya cuma dua belas minggu alias 3 bulan itu, sama saya jadi 8 bulan. Iya, DELAPAN 😀 Delapan bulan baru selesei. Tapi sebodo amat, karena.. di bulan ke-lima, saya udah merasakan efek yang warrbiyasak. Meskipun jins udah berasa kendor, saya nahan diri untuk gak ngukur2 seberapa jauh progress badan dengan BBG. Sampai akhirnya di minggu-minggu terakhir saya cek dengan jins merk sama dan jenis sama, surprise! Ukuran yang tadinya 31, jadi muat pake 27. Uwarbiyasaaakk bangeet! Ihiy!

Terus terus.. saya dulu pernah beli celana jogger, tau kan yang ada karet di bagian ujung bawahnya itu. Kan sempet ngetrend banget yaa di kalangan mbak-mbak selebgram hijaber, dan saya beli lah 2 bijik. Pertama kali make.. fix lah ini ga bakal dipake kemana-mana. Celana itu harusnya bentuknya balon, karena karet di pinggang dan karet di ujung bawah itu efeknya mengerutkan. Tapi di saya, kok kayak lontong.. This is so embarassing. If there’s any client of mine reading this, please don’t laugh. Entah apa yang merasuki saya, waktu saya nyobain si celana lontong itu, saya foto. Dan ketemulah foto itu setelah saya jalanin BBG.

This is not a proper progress picture, I know.. but this is the only progress picture I can show the world 😀

Keliatan lah ya bedanya.

Selain celana ini ada lagi celana yang dikasih kakak saya dari jaman dia belom punya anak. Dikasih ke saya karena udah ngga muat sama dia. Pas saya pake (sebelum BBG), masuk ke pahanya aja gak muat (sedih banget..). Setelah BBG.. masuk dengan lancar alhamdulillah, bisa dikancingin. 😀

Tapi ngga cuma urusan kurus-mengurus. BBG juga membawa hal-hal lain. Temen baru, misalnya.

Ada yang namanya BBG Community, yaitu orang-orang (cewe-cewe) seluruh dunia yang ngerjain BBG. Banyakan sih di Instagram, jadi posting foto preworkout/postworkout selfie, video, apapun pake hastag #bbg dan hastag2 turunannya 😀 Karna global, jadi pada pake bahasa inggris. Trus saling follow dan komen. Seru! Jadi tau siapa2 aja dedengkot BBG yang perlu difollow, yg sering posting video, jadi kenal siapa aja sesama “anak baru” yang clueless, haha.. Dari situ timbul pertanyaan, ada nggak sih yang ngerjain BBG di Indonesia?

Ya ada. Banyak 😀

Sampai akhirnya ketemulah kita di Jakarta, bikin meet up untuk pertama kali (sebelas orang yang ikut meet up pertama). Sebelas orang ini (sekarang sepuluh) yang jadi ikrib dan saling semangatin buat healthy lifestyle (yah kadang saling semangatin makan mie ayam juga sih) 😀 Salah dua orang yang punya blog adalah Findrie & Chydie. Sekarang selain punya wadah instagram @bbgindonesia, meet up juga udah sampe 5x alhamdulillah dan peminatnya juga makin banyak 🙂 But maybe let me tell you about this in other post 🙂

2017-07-19T12:49:08+00:00

Leave A Comment